Informasi seputar Rheumatoid Arthritis atau nyeri sendi yang perlu Anda ketahui

BERITA TREND MASA KINI – Apakah Anda sering merasakan nyeri di sendi atau kaku pada persendian, lemas, sesak atau susah bernafas dan kulit gatal-gatal? kalau ya, mungkin Anda menderita Rheumatoid Arthritis. Namun sebelum mendiagnosa sendiri, artikel ini akan membantu Anda untuk mengenal lebih jelas apa itu Rheumatoid Arthritis (RA), gejala dan cara mengatasinya.

Yang perlu Anda ketahui adalah Rheumatoid Arthritis (RA) berbeda konsep dengan rematik. Rematik adalah sebutan dari segala penyakit yang menimbulkan rasa sakit akibat peradangan pada sendi, tulang, otot dan struktur pendukung seperti ligamen dan tendon. Sementara Rheumatoid Arthristis adalah penyakit peradangan pada sendi (rematik) yang terjadi akibat kekebalan tubuh yang menyerang dirinya sendiri.

RA biasanya muncul secara bertahap, mempengaruhi sendi kecil terlebih dahulu dan kemudian menyebar ke sendi yang lebih besar. Dalam kebanyakan kasus, rasa sakit terjadi pada kedua sisi tubuh. Misalnya, Anda akan merasakan sakit di kedua pergelangan tangan, tangan, dan lutut kiri dan kanan. Nyeri simetris pada banyak sendi inilah yang membuat RA berbeda dari jenis radang sendi lainnya.  Jika Anda menderita RA, nyeri sendi dapat berkisar dari ringan hingga sedang atau berat. Terkadang bisa terasa seperti keseleo atau patah tulang. Beberapa area tubuh Anda bahkan mungkin terasa sakit saat disentuh.

Gejala lain RA adalah jika Anda kesulitan bangun dari tempat tidur atau berjalan di pagi hari karena pergelangan kaki, lutut, atau kaki yang kaku dan nyeri. Kekakuan ini biasanya lebih buruk di pagi hari dan dapat berlangsung selama 45 menit atau lebih.

RA memicu pembengkakan pada sendi yang terkena. Peradangan jangka panjang dapat menyebabkan Anda merasa lelah secara fisik atau energi yang rendah, terutama ketika rasa sakit menghalangi kualitas tidur. Bahkan meski sudah cukup tidur, Anda mungkin masih merasa lelah.

RA juga dapat mempengaruhi paru-paru Anda. Ini karena peradangan jangka panjang dapat menyebabkan jaringan parut di paru-paru Anda, yang menyebabkan sesak napas dan batuk kering kronis. Dan mempengaruhi kulit Anda, Biasanya muncul benjolan jaringan di bawah kulit. Anda juga mungkin mengalami ruam karena peradangan di sekitar atau di pembuluh darah.

Sayangnya, hingga saat ini tidak ada obat untuk RA, tetapi banyak perawatan yang dapat membantu mengendalikan gejala-gejalanya. Semakin dini RA terdiagnosis, semakin efektif perawatannya.

Dalam kasus RA ringan, pereda nyeri over-the-counter (OTC) atau obat nonsteroid (NSAID) seperti ibuprofen dapat membantu. Untuk peradangan dan nyeri yang lebih parah, memerlukan obat-obatan yang menargetkan bagian tertentu dari sistem kekebalan tubuh dan membantu mengurangi peradangan dan mencegah kerusakan sendi dan jaringan. Dan dokter dapat merekomendasikan operasi jika obat tidak membantu. Prosedurnya adalah pembedahan menghilangkan lapisan sendi yang meradang atau memperbaiki kerusakan tendon. Dalam beberapa kasus juga mungkin untuk dilakukan penggantian sendi total dan menggantinya dengan prostetik.

Apapun kasusnya, berolah raga dengan teratu dan memulai gaya hidup sehat adalah perawatan yang akan selalu dianjurkan untuk penderita RA. Latihan yang menggabungkan fleksibilitas dan kekuatan dapat membantu menghilangkan rasa sakit. dan berikut adalah macam-macam olahraga yang dianjurkan:

  1. Olahraga air.

Penderita RA menunjukkan peningkatan kesehatan yang lebih besar setelah berpartisipasi dalam hidroterapi, atau berolahraga di air hangat, dibandingkan dengan jenis kegiatan lainnya. Hidroterapi menghilangkan rasa sakit dan nyeri sendi, juga dapat membantu meningkatkan suasana hati. Olahraga air lainnya, seperti berenang dan aerobik air, juga dapat membantu meningkatkan mengurangi rasa sakit dan memperbaiki fungsi sendi yang terkena.

2.  Tai Chi

Tai chi adalah seni bela diri tradisional Tiongkok yang menggabungkan gerakan lambat dan lembut dengan fokus mental. Latihan ini meningkatkan fungsi dan kekakuan otot dan mengurangi tingkat rasa sakit dan stres pada orang yang hidup dengan RA. Berlatih tai chi juga dapat membantu mengurangi kecemasan dan depresi dan meningkatkan motivasi. Untuk memulai, Cara yang paling mudah adalah dengan membuka YouTube dan mulailah dengan mencari video latihan tai chi untuk pemula.

3. Bersepeda

Penderita RA berisiko lebih tinggi untuk penyakit kardiovaskular dan komplikasi. Bersepeda adalah salah satu jenis olahraga yang dapat meningkatkan kesehatan jantung. Ini adalah latihan yang lebih mudah dan bersahabat untuk persendian daripada latihan aerobik lainnya. Bersepeda dapat membantu menjaga kesehatan jantung, meningkatkan kekuatan kaki, dan mengurangi kekakuan di pagi hari. Anda dapat bersepeda di luar, bergabung dengan grup bersepeda, atau menggunakan sepeda stasioner di gym atau di rumah Anda.

4. Berjalan

Berjalan dapat membantu mengendurkan sendi dan mengurangi rasa sakit. Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2015 menunjukkan bahwa hanya 30 menit berjalan kaki sehari dapat meningkatkan suasana hati Anda juga. Jika Anda mengalami masalah dengan keseimbangan, coba gunakan tongkat berjalan untuk membantu menstabilkan diri Anda.

5. Yoga

Yoga adalah olahraga yang menggabungkan latihan postur dengan pernapasan dan relaksasi. Yoga dapat membantu penderita RA meningkatkan fleksibilitas dan rentang gerak. Juga mengurangi nyeri dan bengkak.

6. Gerakan peregangan

Peregangan atau strecthing baik untuk sering dilakukan oleh penderita RA. Stretching harus mencakup otot-otot lengan, punggung, pinggul, bagian depan dan belakang paha, dan betis,” kata Dr. Philip Conwisar, ahli bedah ortopedi di California. Dr. Naheed Ali, penulis “Arthritis and You,” juga merekomendasikan pengeritingan jari, pembengkokan pergelangan tangan ringan, dan peregangan ibu jari.

7. Latihan beban

RA sering menyebabkan otot melemah, yang dapat memperburuk nyeri sendi. Latihan kekuatan membantu meningkatkan kekuatan otot. Otot yang lebih kuat menopang sendi dengan lebih baik, yang dapat mengurangi rasa sakit dan membuat aktivitas sehari-hari lebih mudah. Cobalah mengangkat beban di rumah dua hingga tiga kali seminggu.

8. Suplemen tambahan

Misalnya, suplemen minyak ikan dapat membantu mengurangi peradangan. Suplemen lainnya:

  • Minyak kismis hitam (black currant)
  • Minyak borage
  • Bromelain
  • Tumbuhan cakar kucing
  • Capsaicin
  • Biji rami (flax seed)
  • Gingko

 

 

 

Related posts