Udara Beracun Di New Delhi, Mencari Pertolongan Kesehatan

Beritatrendmasakini.com – Awan beracun dan membakar tenggorokan telah menghinggapi New Delhi, ibukota India, menelan monumen nasional. Juga mengirim orang ke ruang gawat darurat dan mendorong para pejabat pada hari Jumat (1/11) untuk mendeklarasikan darurat kesehatan masyarakat dan menutup sekolah selama berhari-hari.

Kualitas udara di beberapa bagian New Delhi naik ke tingkat sekitar 20 kali lipat dari apa yang dianggap Organisasi Kesehatan Dunia aman. Pada Jumat sore, para pejabat di wilayah ibu kota telah menghentikan semua proyek konstruksi, berencana membatasi jumlah kendaraan di jalan, mendesak orang untuk tetap di dalam dan menutup beberapa ribu sekolah dasar hingga Selasa.

“Kami dalam kesulitan,” kata Dr. G.C. Khilnani, seorang ahli paru di kota.

Setiap musim dingin, ketika kecepatan angin melambat dan para petani membakar tanaman mereka untuk memberi ruang bagi panen baru, udara kotor mengendap di kota-kota India, sehingga berisiko ratusan juta. Selain itu, polusi di New Delhi menjadi lebih buruk setelah perayaan akhir pekan Diwali, festival cahaya Hindu, ketika keluarga-keluarga menyalakan kembang api meskipun ada peringatan pemerintah yang menentangnya.

India telah berjuang untuk mengatasi krisis pencemarannya. Laporan telah menemukan bahwa anak-anak di negara itu mungkin menghadapi kerusakan otak permanen akibat udara beracun dan jutaan orang India telah meninggal karena masalah kesehatan yang berkaitan dengan tinggal di kota-kota yang tercemar.

Masalahnya tidak terbatas pada ibukota. Wilayah perkotaan di seluruh negeri, dari Mumbai di barat hingga Varanasi di timur, semuanya berjuang dengan udara kotor, memberi India perbedaan dengan memiliki 15 dari 20 kota paling berpolusi di dunia, menurut sebuah studi baru-baru ini.

Tetapi bahkan ketika polusi udara naik ke level berbahaya minggu ini, mengubah matahari menjadi putih suram, beberapa bisnis di New Delhi menjaga pintu mereka terbuka dan pelanggan di restoran kelas atas memilih untuk duduk di luar. Masker wajah masih jarang terlihat di jalan-jalan, dan banyak politisi, termasuk Perdana Menteri Narendra Modi, menahan diri untuk tidak mengakui masalah itu di depan umum.

Jyoti Kumar (47), pemilik rantai supermarket di New Delhi, mengatakan bahwa banyak orang India menjadi fatalistik tentang udara. Dia mengatakan bahwa lebih banyak orang membeli pembersih udara jika mereka mampu membelinya, tetapi tekanan kolektif pada politisi untuk bertindak masih belum terjadi.

“Saya berharap bisa menutup bisnis saya dan meninggalkan kota ini untuk selamanya,” katanya.

Baca Juga: Pemimpin ISIS Dikhianati Oleh Anggotanya, Benarkah?

Selama beberapa tahun terakhir, pencinta lingkungan India telah memperingatkan tentang efek jangka panjang dari paparan berkelanjutan terhadap tingkat polusi udara yang dapat mencapai jumlah yang setara dengan merokok dua bungkus rokok sehari. Sebuah laporan baru-baru ini menemukan bahwa penyebab utama pencemaran di ibu kota dan kota-kota sekitarnya, sebuah kota metropolitan yang berpenduduk lebih dari 46 juta orang, adalah debu konstruksi, emisi kendaraan dan pembakaran limbah pertanian.

Arvind Kumar, seorang ahli bedah dada di kota itu, mengatakan bahwa 90 persen pasien kanker paru-parunya tiga dekade lalu adalah perokok. Hari ini, katanya, rasionya adalah satu banding satu, dengan setidaknya 10 persen kliennya hanya berusia 30-an.

“Lima puluh persen dari pasien yang saya operasikan sepanjang tahun adalah bukan perokok,” katanya. “Perubahan demografis semacam ini mengejutkan.”

Pemerintah India telah mencoba untuk mengambil tindakan tahun ini, termasuk memberlakukan larangan Mahkamah Agung pada sebagian besar jenis kembang api di depan Diwali dan memperkenalkan desain “hijau” baru. Pada bulan Oktober, menteri kesehatan negara itu, Harsh Vardhan, mengatakan bahwa kembang api ramah lingkungan akan “menyelesaikan krisis polusi udara” dan memangkas emisi hingga 30 persen.

Tetapi pada hari Minggu malam, banyak keluarga masih merayakan festival dengan memanjat atap rumah mereka dan menyalakan petasan.

Pada pagi hari, kota itu berada di bawah lingkaran cahaya kabut. Di beberapa bagian kota, tingkat partikel udara paling berbahaya, yang disebut PM 2.5, akhirnya naik menjadi sekitar 600 mikrogram per meter kubik, yang dianggap berbahaya untuk bernapas, menurut data yang disediakan oleh Komite Pengendalian Pencemaran Delhi. Para ilmuwan telah mengaitkan polusi udara semacam itu dengan peningkatan angka kematian.

Mohammad Islam, 43, seorang pengemudi becak yang mengenakan topeng pada hari Jumat (1/11), mengatakan ia khawatir dengan pekerjaan dan hidupnya. Dalam beberapa tahun terakhir, katanya, ia menderita batuk terus-menerus, memaksanya untuk mengurangi empat jam kerja penting dari hari-harinya.

Ketika udaranya bertambah buruk minggu ini, Tuan Islam mengatakan ia mulai bertanya-tanya berapa lama lagi ia bisa bertahan.

“Saya mulai sesak napas, sesak napas yang tidak bisa saya jelaskan,” katanya. “Sepertinya seseorang secara fisik mencekikku.”

Related posts