Lima jenis hubungan selain hubungan romansa yang perlu Anda ketahui

BERITA TREND MASA KINI – Anda dapat memiliki hubungan dengan banyak orang, termasuk keluarga dan teman. Ungkapan “berada dalam suatu hubungan”, sering dikaitkan dengan hubungan romantis, keintiman fisik, keterikatan emosional, dengan komitmen yang terlibat. Namun hubungan juga merujuk pada berbagai asosiasi yang dimiliki seseorang dengan orang lain dalam berbagai jenis hubungan yang memiliki karakteristik unik.

Jenis-jenis hubungan dasar yang ada yang sudah kita kenal:

  • Hubungan keluarga
  • Persahabatan
  • Kenalan
  • Hubungan romantis
  • Hubungan seksual
  • hubungan kerja
  • Hubungan situasional

Ada subtipe hubungan yang berbeda di dalam masing-masing tipe dasar ini. Beberapa jenis hubungan yang berbeda yang mungkin Anda alami di beberapa titik dalam hidup Anda termasuk yang berikut ini:

  1. Hubungan Platonik

Hubungan platonis adalah jenis persahabatan yang melibatkan ikatan dekat dan intim tanpa seks atau romansa. Hubungan ini cenderung ditandai dengan:

  • Kedekatan
  • Kesukaan
  • Pemahaman
  • Menghormati
  • Peduli
  • Mendukung
  • Kejujuran
  • Penerimaan

Penelitian menunjukkan bahwa pertemanan platonis dapat membantu mengurangi risiko penyakit, menurunkan risiko depresi atau kecemasan, dan meningkatkan imunitas.

  1. Hubungan romansa

Hubungan romantis adalah hubungan yang dicirikan oleh perasaan cinta dan ketertarikan pada orang lain yang sering kali melibatkan perasaan tergila-gila, keintiman, dan komitmen.

Hubungan romantis cenderung berubah seiring waktu. Pada awal hubungan, orang biasanya mengalami perasaan gairah yang lebih kuat. Selama periode kegilaan awal ini, otak melepaskan neurotransmitter tertentu (dopamin, oksitosin, dan serotonin) yang menyebabkan orang merasa gembira dan “jatuh cinta”. Seiring waktu, perasaan ini mulai berkurang intensitasnya. Saat hubungan menjadi matang, orang mengembangkan tingkat keintiman dan pemahaman emosional yang lebih dalam.

  1. Hubungan kodependen

Hubungan kodependen adalah jenis hubungan yang tidak seimbang dan disfungsional di mana seseorang memiliki ketergantungan emosional, fisik, atau mental pada seseorang yang lain. Hubungan kodependen bisa terjadi antara pasangan romantis, orang tua dan anak-anak, persahabatan, anggota keluarga dan bahkan rekan kerja.

Ciri-ciri hubungan kodependen antara lain:

  • Bertindak sebagai pemberi sementara orang lain bertindak sebagai penerima
  • Berusaha keras untuk menghindari konflik dengan orang lain
  • Merasa seperti Anda harus meminta izin untuk melakukan sesuatu
  • Harus menyelamatkan atau menyelamatkan orang lain dari tindakan mereka sendiri
  • Melakukan sesuatu untuk membuat seseorang bahagia, bahkan jika itu membuatmu tidak nyaman
  • Merasa seperti Anda kehilangan diri Anda dalam hubungan itu
  • Mengangkat orang lain bahkan jika mereka tidak melakukan apa pun untuk mendapatkan pengakuan
  1. Hubungan kasual

Hubungan kasual sering melibatkan hubungan kencan yang mungkin mencakup seks tanpa harapan monogami atau komitmen.

Hubungan kasual sering terjadi di kalangan dewasa muda. Hubungan ini biasanya ditandai dengan komunikasi dan persetujuan kedua pihak. Mereka dapat memuaskan kebutuhan akan seks, keintiman, koneksi, dan persahabatan tanpa tuntutan emosional dan komitmen energi dari hubungan yang lebih serius.

  1. Hubungan terbuka

Hubungan terbuka adalah jenis hubungan non-monogami konsensual di mana satu atau lebih pasangan berhubungan seks atau hubungan dengan orang lain. Kedua orang setuju untuk berhubungan seks dengan orang lain dalam hubungan terbuka atau dengan kondisi atau batasan tertentu.

Hubungan terbuka dapat terjadi dalam semua jenis hubungan romantis, baik santai, berkencan, atau menikah. Pria dilaporkan memiliki jumlah hubungan terbuka yang lebih tinggi dibandingkan dengan Wanita.

Hubungan terbuka lebih berhasil ketika pasangan menetapkan batas-batas pribadi, emosional, dan seksual dan dengan jelas mengomunikasikan perasaan dan kebutuhan mereka satu sama lain.

  1. Hubungan beracun

Hubungan beracun adalah semua jenis hubungan interpersonal di mana kesejahteraan emosional, fisik, atau psikologis Anda dirusak atau terancam dalam beberapa cara. Hubungan seperti itu sering membuat Anda merasa malu, terhina, disalahpahami, atau tidak didukung. Semua jenis hubungan bisa menjadi hubungan beracun termasuk persahabatan, hubungan keluarga, hubungan romantis, atau hubungan di tempat kerja.

Terkadang kedua pihak dalam suatu hubungan berperan dalam menciptakan toksisitas ini. Dalam kasus lain, satu orang saja yang menciptakan kondisi beracun ini dengan disengaja atau mungkin orang tersebut tidak sepenuhnya memahami bagaimana mereka memengaruhi orang lain.

Hubungan yang beracun dapat berdampak serius pada kesehatan. Stres yang disebabkan oleh hubungan negatif berdampak langsung pada kesehatan kardiovaskular. Merasa terisolasi dan disalahpahami dalam suatu hubungan juga dapat menyebabkan kesepian, yang telah terbukti berdampak buruk pada kesehatan fisik dan mental.

 

Related posts