slot39 slot1288

BERITA TREND MASA KINI – Manusia rata-rata bernafas sebanyak 26,000 kali dalam sehari. Sepanjang hari saat beraktifitas, Anda bernapas sebagai tindakan tidak sadar. Tubuh melakukannya secara otomatis, tanpa banyak upaya sadar. Bernafas menyediakan oksigen yang diperlukan untuk tubuh Anda, tanpanya sel-sel tubuh Anda akan mati dengan cepat. Tetapi apakah dan sudahkah Anda bernapas dengan “cara yang benar”?

Sebenarnya, tubuh kita dirancang untuk bernapas melalui hidung. Saat kita bernapas melalui hidung, pada dasarnya kita menyaring oksigen sebelum masuk ke paru-paru. Bulu hidung sebenarnya bertindak untuk menyaring debu, alergen, dan partikel asing lainnya agar tidak mencapai paru-paru Anda. Jadi jangan terlalu sering memangkas bulu hidung Anda.

Namun, diperkirakan sekitar 30 hingga 50 persen orang dewasa bernapas melalui mulut, terutama pada pagi hari. Bernapas melalui mulut berpotensi menyebabkan masalah kesehatan seperti bau mulut dan mulut kering. Pernapasan mulut terkadang merupakan metode penting ketika tubuh kita mencegah kita dari pernapasan hidung, misalnya hidung tersumbat atau bahkan lubang hidung kecil. Namun, saat Anda bernapas melalui mulut, mulut tidak memiliki ‘saringan’ seperti hidung Anda.

Jika Anda bernapas melalui hidung, udara akan disaring dan dilembabkan terlebih dahulu, dan  ketika Anda melepaskan napas melalui hidung, itu melepaskan oksida nitrat. Pelepasan oksida nitrat bermanfaat untuk sirkulasi oksigen dalam tubuh Anda dan membantu melebarkan pembuluh darah. Sementara bernapas mulut memiliki efek samping yang tidak diinginkan seperti bau mulut, kerusakan gigi, mendengkur, dan banyak lagi. Jadi pernapasan hidung adalah teknik pernapasan yang jauh lebih alami dan sehat dibandingkan dengan pernapasan mulut.

Karena hidung Anda dirancang khusus untuk membantu Anda bernapas, mengembangkan kebiasaan bernapas melalui hidung memiliki banyak keuntungan yang tidak hanya berlaku untuk orang dewasa jadi tapi juga untuk anak-anak. Dan berikut adalah keuntungannya:

  • Mengurangi paparan zat asing
  • Melembabkan dan menghangatkan udara yang dihirup
  • Meningkatkan aliran udara ke arteri, vena, dan saraf
  • Meningkatkan penyerapan oksigen dan sirkulasi
  • Memperlambat pernapasan
  • Meningkatkan kapasitas paru-paru
  • Memperkuat diafragma
  • Mengurangi risiko alergi dan demam
  • Mengurangi risiko batuk
  • Membantu sistem kekebalan tubuh Anda
  • Meningkatkan kualitas tidur
  • Menurunkan risiko mendengkur dan sleep apnea
  • Mendukung pembentukan gigi dan mulut yang benar

Bahkan dalam sebuah studi kecil tahun 2018 yang melakukan tes terhadap 10 pelari untuk berlari di atas treadmill sebanyak dua kali: sekali dengan pernapasan hidung dan sekali dengan pernapasan mulut. Para peneliti mengukur penanda pernapasan seperti konsumsi oksigen, laju pernapasan, dan produksi karbon dioksida. Para peneliti menemukan bahwa jumlah oksigen yang dikonsumsi sama selama berlari dengan pernapasan hidung dan mulut adalah sama. Tetapi laju pernapasan atau jumlah napas per menit, lebih rendah selama pernapasan hidung. Artinya, dibutuhkan lebih sedikit usaha untuk mengonsumsi oksigen dalam jumlah yang sama daripada pernapasan hidung. Ini menyatakan bahwa pernapasan hidung berpotensi meningkatkan kinerja dan daya tahan atletik. Namun meski demikian penelitian ini tetap menyarankan agar mode pernapasan selama berolahraga harus kembali dan diputuskan oleh tiap-tiap individu.

Bagi sebagian orang pernapasan hidung datang secara alami. Tapi nyatanya itu tidak mudah bagi semua orang. Jika Anda terbiasa bernapas melalui mulut dan ingin beralih ke pernapasan hidung, ada beberapa teknik yang dapat membantu.

  1. Pernapasan lubang hidung alternatif

Pernapasan lubang hidung alternatif atau Alternate nostril breathing, atau nadishodhana, adalah latihan pernapasan yang umum digunakan dalam yoga. Dalam teknik ini, Anda menarik napas melalui satu lubang hidung dan menghembuskan napas melalui lubang hidung lainnya, sambil menggunakan jari Anda untuk menutup lubang hidung yang berlawanan. Latihan ini membutuhkan fokus, jadi bagus untuk meningkatkan kesadaran. Ini juga dapat membantu meningkatkan fungsi paru-paru Anda dan mengurangi stres.

Untuk mencoba, ikuti langkah-langkah berikut:

  • Duduk tegak dan rilekskan bahu Anda.
  • Letakkan tangan kiri Anda di lutut kiri.
  • Tempatkan ibu jari kanan Anda di lubang hidung kanan Anda.
  • Tarik napas melalui lubang hidung kiri Anda.
  • Letakkan jari manis kanan Anda di lubang hidung kiri.
  • Buang napas melalui lubang hidung kanan Anda.
  • Tarik napas melalui lubang hidung kanan Anda.
  • Kembalikan jempol kanan ke lubang hidung kanan.
  • Buang napas melalui lubang hidung kiri Anda.
  • Ulangi selama 5 menit.

2. Pernapasan perut

Pernapasan perut atau Belly Breathing atau juga dikenal sebagai pernapasan diafragma adalah latihan pernapasan yang melibatkan mengambil napas dalam-dalam melalui hidung Anda. Tujuannya adalah untuk bernapas cukup dalam untuk mengisi perut Anda dengan udara. Ini meningkatkan berapa banyak oksigen yang Anda konsumsi, dan dapat membantu memperlambat pernapasan dan detak jantung Anda. Pernapasan perut juga meningkatkan kesadaran dan mengurangi stres.

Inilah cara melakukannya:

  • Duduk tegak dan rilekskan bahu Anda. Anda juga bisa berbaring di tempat tidur.
  • Tutup mulut Anda. Letakkan satu tangan di perut dan satu lagi di dada.
  • Tarik napas perlahan melalui hidung, biarkan perut mengembang dan terisi udara. Dada Anda harus tetap diam.
  • Kerutkan bibir Anda dan buang napas perlahan.
  • Ulangi selama 5 hingga 10 menit.

3. Nafas Api

Nafas Api atau Breath of Fire, adalah latihan yang digunakan dalam yoga Kundalini. Ini melibatkan pernafasan yang cepat dan kuat dan pernafasan normal. Teknik ini dapat membantu meningkatkan fungsi pernapasan dengan melibatkan otot pernapasan dan diafragma Anda. Mungkin juga membantu meningkatkan konsentrasi dan fokus Anda.

Berikut cara melakukan Breath of Fire:

  • Duduk tegak dan rilekskan bahu Anda.
  • Letakkan tangan Anda di perut Anda. Anda juga bisa meletakkan tangan di atas lutut, telapak tangan menghadap ke atas.
  • Tarik napas dalam-dalam melalui hidung, bayangkan udara bergerak turun ke perut Anda. Biarkan perut bagian bawah Anda mengembang.
  • Tanpa henti, buang napas dengan paksa melalui hidung sambil membiarkan perut Anda masuk. Lanjutkan menghirup secara pasif dan menghembuskan napas dengan paksa.
  • Ulangi untuk melatih ritme. Pertahankan tarikan dan embusan napas Anda dengan panjang yang sama.
  • Percepat tarikan dan embusan napas Anda. Ulangi selama 30 detik.

By admin

RSS
Follow by Email