slot39 slot1288

BERITA TREND MASA KINI – “Musuh terburukmu tidak dapat menyakitimu sebanyak pikiranmu sendiri yang tidak terjaga.” ― Buddha.

“Sekarang” atau saat ini, dimanapun kita, dan apa yang sedang kita lakukan atau hadapi adalah hidup yang sebenarnya dan yang terpenting. Namun entah itu merenungkan masa lalu atau mengkhawatirkan masa depan, pikiran manusia melakukan segala cara untuk menghindari “sekarang”. Seperti monyet yang berayun dari satu dahan ke dahan pohon yang lain, pikiran manusia cenderung untuk terus-menerus melompat dari satu pikiran ke pikiran lain membuat kita kehilangan kontak dengan “sekarang”.

Sering dan banyak dari kita seperti berjalan dalam tidur sepanjang hidup kita dan sama sekali tidak menyadari bagaimana kita menciptakan penderitaan kita sendiri. Inilah 6 Kebiasaan yang perlu kita hentikan untuk menghindari penderitaan yang tidak perlu

  1. Menciptakan/memutar narasi hidup sendiri

“Hidup adalah serangkaian perubahan alami dan spontan. Jangan melawan mereka; yang hanya menimbulkan kesedihan. Biarkan kenyataan menjadi kenyataan. Biarkan hal-hal mengalir secara alami ke depan dengan cara apa pun yang mereka suka. ―Lao Tzu

Pernah Anda berpikir tentang mengapa media memutar cerita alih-alih menampilkannya apa adanya? Mereka melakukannya karena mereka memiliki agenda pribadi atau politik tertentu yang menjadi tujuan mereka. Dan begitu pula manusia melakukan hal yang sama meskipun itu tidak menguntungkan sama sekali.

Sering kali kita berkata pada diri kami sendiri bahwa yang terjadi atau yang kita alami itu tidak adil, atau itu seharusnya tidak terjadi. Alih-alih menerima situasi, kita menolaknya. Dan kemudian kita membumbui semua jenis cerita di atasnya dan menambahkan lapisan makna berdasarkan pengalaman masa lalu atau ketakutan masa depan. Kitalah yang mengatakan pada diri sendiri bahwa perpisahan akan menghancurkan sisa hidup kita, atau tidak ada yang mencintai kita, atau tidak ada jalan keluar dari masalah kita.

Inilah “penderitaan” yang sering kita ciptakan dalam pikiran kita sendiri dan terasa sangat nyata. Dengan menjadi lebih sadar akan pikiran dan perasaan kita dan dengan lembut menghentikan diri kita sendiri ketika kita mendapati diri kita mulai memutar sebuah cerita, kita dapat mulai membebaskan diri kita dari kecenderungan kebiasaan ini.

Kita perlu menerima situasi yang menyakitkan tanpa melabelinya secara mental. Menurut penelitian, orang dengan penyakit kronis mungkin dapat meningkatkan kualitas hidup mereka jika mereka belajar untuk hidup dengan rasa sakit sebaik mungkin alih-alih menolaknya, sebuah konsep yang disebut sebagai penerimaan rasa sakit.

2. Rumput tetangga selalu lebih hijau

“Jangan bandingkan dirimu dengan orang lain. Anda tidak tahu apa-apa tentang perjalanan mereka.” —Regina Brett

Ada banyak sekali kategori dalam hal bandingkan diri kita sendiri dan jumlah orang yang hampir tak terbatas untuk membandingkan diri kita sendiri. Dan dengan betapa kita dibanjiri oleh media sosial, semakin mudah untuk terus-menerus menemukan seseorang yang “lebih baik” untuk dibandingkan dengan diri kita sendiri, yang hanya membuat kita merasa buruk tentang diri kita sendiri. Begitu kita mulai menyusuri jalan itu, kita tidak akan pernah menemukan ujungnya.

Menurut Dr Olivia Remes, peneliti kesehatan mental di Universitas Cambridge, ketika kita membandingkan realitas kita yang sebenarnya dengan kehidupan orang lain yang indah dan Instagrammable, kekurangan kita sendiri akan mulai menonjol. Hal ini dapat membuat Anda merasa tidak puas dengan hidup Anda sendiri, minder dan depresi.

Ingatlah selalu hal ini: masing-masing kita memiliki pengalaman, keadaan, kemunduran dan peluang yang berbeda. Kita belajar dengan kecepatan kita sendiri dan kita mempelajari pelajaran yang berbeda di berbagai tahap perjalanan kita. Jadi, lain kali Anda scrolling sosmed, ingatkan diri Anda untuk merangkul langkah dan perjalanan Anda sendiri.

3. Mental “korban”

“Mengasihani diri sendiri adalah yang paling merusak dari narkoba; itu membuat ketagihan, memberikan kesenangan sesaat dan menjauhkan diri dari kenyataan.” —John Gardner

Vicki Botnick, seorang terapis pernikahan dan keluarga berlisensi (LMFT) di Tarzana, California, menjelaskan: Orang-orang dengan mental korban sering berbelok ke keyakinan bahwa orang lain menyebabkan kesengsaraan mereka dan tidak ada yang mereka lakukan akan membuat perbedaan.

Pola pikir semacam itu membuat seseorang tidak berdaya dan akan menjadi sumber penderitaan. Penting untuk memperhatikan perbedaan antara ‘tidak mau’ dan ‘tidak mampu’. Orang dengan “pola pikir korban” secara sadar mencoba mengalihkan kesalahan. Permainan menyalahkan orang lain ini menjadi strategi untuk menghadapi emosi negatif mereka. Itu alasan untuk tetap aman di zona nyaman dan tidak perlu bertanggung jawab atas hidup mereka.

Mengambil tanggung jawab membuat Anda keluar dari “pola pikir korban” & memberdayakan Anda untuk mengubah situasi.

4. Bencana masa depan

“Tidak ada yang begitu celaka atau bodoh daripada mengantisipasi kemalangan. Kegilaan sesungguhnya adalah saat Anda memperkirakan keburukan sebelum itu datang!” —Seneca

Samantha Gambino, PsyD, seorang psikolog klinis berlisensi mengklaim bahwa orang khawatir tentang masa depan karena kekhawatiran memberikan ilusi kepastian. Mereka menipu diri sendiri dengan berpikir bahwa mereka dapat menghilangkan ketidakpastian dengan mengkhawatirkannya terus-menerus!

Manusia suka memegang kendali. Otak manusia tidak menyukai hal-hal yang tidak diketahui dan mencoba memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan. Otak manusia ingin merencanakan sehingga dapat merasa aman dan siap.

Tidak khawatir berlebihan memungkinkan kita untuk menyadari apa yang terjadi dan melakukan brainstorming bagaimana mempersiapkan diri atau tindakan yang mungkin dilakukan. Kita perlu menerima bahwa hidup pada dasarnya tidak pasti. Yang bisa kita lakukan hanyalah berpikir produktif tentang apa yang bisa kita lakukan sekarang untuk mengurangi ketidakpastian. Dengan cara ini kita mempersiapkan diri lebih baik untuk menghadapi masa depan.

5. Terjebak masa lalu

“Kita tidak menyembuhkan masa lalu dengan berdiam di sana; kita menyembuhkan masa lalu dengan hidup sepenuhnya di masa sekarang. ” — Marianna Williamson

Psikoterapis Kanada Ali-John Chaudhary menjelaskan: Pikiran akan mencari jawaban atau makna dalam setiap pengalaman. Orang berasumsi bahwa jika mereka memikirkan suatu masalah, mereka akan lebih memahaminya dan menyelesaikannya. Dan Tanya J. Peterson, seorang pendidik kesehatan mental di Eugene, Oregon juga mengatkan bahwa kita tidak dapat “mematikan” pikiran yang mengalir di benak kita. Dalam perenungan, kita terus terobsesi dengan hal-hal negatif tanpa berusaha mencapai resolusi atau jalan ke depan.

Perasaan bersalah dan penyesalan atas kesalahan kita di masa lalu adalah sangat wajar dan dialami semua orang. Tapi mengulang adegan dari masa lalu dan memikirkannya hanya akan menciptakan penderitaan bagi kita. Kita semua tahu bahwa perenungan atau analisis masa lalu kita tidak akan mengubah apa yang terjadi. Jadi setiap kali Anda mendapati diri Anda sedang merenung, cobalah untuk kembali ke saat ini. Jadi lepaskan masa lalu & lakukan sesuatu yang bermanfaat, saat ini juga, sekecil apapun itu.

6. Ekspektasi tidak masuk akal

“Harapan adalah akar dari semua sakit hati.” —William Shakespeare

Harapan adalah hal yang lucu. Kita semua memilikinya, dan kita bahkan jarang menyadarinya karena sudah tertanam dalam jiwa kita. Sangat mudah untuk terlewat atau menerima begitu saja ketika orang lain memenuhi harapan, ketika seseorang melakukan apa yang Anda inginkan atau perlu mereka lakukan tanpa berpikir dua kali. Tetapi bagaimana jika tidak? Memiliki harapan yang tinggi terhadap orang lain adalah ketidakpuasan yang direncanakan sebelumnya. Apa yang Anda pikir akan terjadi mungkin tidak terjadi, dan jika tidak, kita merasa tidak terpenuhi.

Hidup Anda akan lebih lancar ketika Anda memiliki pandangan yang realistis daripada kecewa, karena semuanya tidak sesuai dengan harapan Anda yang tinggi. Anda tidak dapat mengontrol apa yang dilakukan atau dikatakan orang lain, tetapi Anda dapat mengontrol bagaimana Anda bereaksi terhadap mereka.

Saat Anda menolak menerima kenyataan, Anda terjebak dalam emosi negatif, seperti kesedihan atau kemarahan. Anda juga akan lebih menderita jika mencoba mengubah hal-hal yang berada di luar kendali Anda! Memahami apa yang tidak dapat Anda ubah memungkinkan Anda untuk fokus pada apa yang dapat Anda ubah. Orang-orang adalah siapa mereka, bukan seperti yang Anda inginkan.

By admin

RSS
Follow by Email