Indonesia Ingin Menyaingi Singapura, $40 Miliar Disiapkan

Berita Trend Masa Kini – Indonesia sedang menyiapkan dana sekitar $ 40 miliar untuk memperluas jaringan metro Jakarta. Pengeluaran yang lebih besar dari perkiraan. Ini siap untuk meningkatkan perusahaan konstruksi negara. Ini juga menyalakan kembali persaingan antara China dan Jepang dalam membangun proyek.

Rencana pengeluaran adalah bagian dari peta jalan ambisius Presiden Joko Widodo untuk menciptakan ekonomi $ 7 triliun pada tahun 2045. Sementara pemerintahannya telah menggariskan persyaratan untuk menghabiskan sekitar $ 455 miliar untuk infrastruktur selama lima tahun ke depan, pembuat kebijakan sampai sekarang mengungkapkan beberapa spesifik.

PT MRT Jakarta saat ini memilih pemodal untuk membantu mendanai ekspansi, kata William Sabandar, presiden direkturnya. Ia berusaha menambahkan enam jalur tambahan ke jalur yang sebagian dibuka awal tahun ini, katanya, yang dapat menyaingi Hong Kong dan Singapura dalam hal panjang. Keputusan untuk memperluas jaringan secara luas mungkin mengejutkan beberapa analis yang mengharapkan operator hanya bekerja untuk menyelesaikan baris pertama.

“Kami memiliki target membangun 230 kilometer pada tahun 2030, itulah rencana induknya,” kata Sabandar dalam sebuah wawancara di Jakarta. “Kami hanya memiliki 16 kilometer saat ini, jadi kuncinya adalah bagaimana kami dapat melakukan ini dengan cara yang dipercepat. Kita tidak bisa lagi membangunnya satu per satu. ”

Memperbaiki jaringan kereta api negara adalah langkah penting berikutnya dalam ambisi Jokowi untuk mengembangkan infrastruktur Indonesia, mempercepat arus barang dan orang dan mengurangi kemacetan, setelah ia menghabiskan secara agresif untuk membangun jaringan jalan tol di tim pertamanya.

Baca Juga: Cha In Ha, Artis Korea Ke 3 Yang Bunuh Diri Dalam 2 Bulan Terakhir

Tetapi upayanya hingga saat ini, yang juga mencakup pembangunan pelabuhan, bendungan dan pembangkit listrik, telah memberatkan sistem perbankan dan neraca perusahaan konstruksi milik Indonesia.

Rencana tersebut memiliki beberapa tumpang tindih dengan tujuan sebelumnya untuk menghabiskan sekitar $ 43 miliar untuk memilah lalu lintas kota. Ini meliputi perluasan MRT, menyelesaikan proyek kereta api 44 kilometer, meremajakan sistem bus dan mengembangkan jalan layang dan jalan tol lainnya.

Related posts