Pria Tewas Setelah Terkena Air Liur Anjing

Beritatrendmasakini.com – Pria berusia 63 tahun dilarikan ke rumah sakit dengan sensasi terbakar di kaki kirinya dan nyeri otot pada keduanya. Ia menderita gejala flu parah, dengan sesak napas selama tiga hari. Dia menderita petechiae, atau bintik-bintik bundar pada kulit yang terlihat seperti ruam akibat kapiler berdarah, yang membuat kakinya terlihat berubah warna.

Detak jantung pasien stabil, kata dokter, meskipun suhu tubuhnya mencapai 102 F atau sekitar 39 derajat celcius. Pernafasannya yang berat menyebabkan pasokan oksigen ke jaringannya tidak mencukupi. Ginjalnya yang gagal tidak menghasilkan urin, menurut para peneliti.

Tetapi dokter tidak tahu apa yang salah dengannya. Dia belum lama berada di rumah sakit. Mereka mencurigai beberapa jenis bakteri, tetapi dia tidak memiliki luka terbuka dan dia tidak menderita meningitis.

Baru pada hari keempatnya di rumah sakit, sebuah tes darah mengungkapkan bahwa pria itu memiliki sejenis bakteri yang ditemukan dalam air liur anjing dan kucing yang sehat. Ini adalah sejenis bakteri yang biasanya hanya ditularkan ke manusia bila digigit.

Tetapi, pria yang berasal dari Jerman meninggal karena anjing peliharaannya menjilatnya.

Sebuah laporan dariĀ European Journal of Case Reports in Internal MedicineĀ sudah melaksanakan penelitian. Mereka menemukan bahwa orang yang sehat bisa tewas dalam jangka waktu beberapa minggu ketika ia terserang bakteri dari air liur anjing.

Dokter di rumah sakit menentukan bahwa ia memiliki beberapa penyakit serius. Diantaranya cedera ginjal parah, tanda-tanda disfungsi hati dan rhabdomyolysis, kerusakan jaringan otot yang dapat mengakibatkan gagal ginjal. Dia juga memiliki timbunan asam laktat dalam aliran darahnya.

Setelah ia dipindahkan ke unit perawatan intensif, ia didiagnosis memiliki sepsis parah dengan kematian kulit dan pembekuan darah, atau purpura fulminans.

Dia dirawat dengan antibiotik. Tetapi kesehatannya menurun drastis untuk yang terburuk selama 30 jam berikutnya.

Penyakit otak, penyumbatan usus yang disebabkan oleh kelumpuhan, pembekuan darah dan gagal ginjal menghancurkan tubuhnya. Pria itu masuk serangan jantung dan berhasil diresusitasi. Tetapi, ia kemudian diintubasi dan ditempatkan pada mesin pernapasan.

Baca Juga: 3 Sekolah, 165 Murid Diperkosa Di Afghanistan

Tekanan darah rendah menjadi masalah. Dokter hanya menangani masalah ini.

Staf medis memberinya sel darah merah, trombosit yang ditransfusikan, dan plasma beku segar. Untuk membantu gagal ginjalnya, mereka memulai dialisis ginjal.

Setelah mereka menjalankan tes yang akhirnya menunjukkan infeksi canimorsus Capnocytophaga. Dokter menambahkan antibiotik lain dan pengobatan antijamur pada rutinitas medis pasien ketika beberapa kesengsaraannya berkurang dan yang lain memburuk. Penanganan sudah terlambat.

Menjelang akhir hidupnya, semua ekstremitasnya menderita gangren dan CT scan menunjukkan bahwa otaknya membengkak parah dengan kekurangan oksigen.

Kerabat pria itu membuat keputusan bersama untuk mengurangi perawatannya. Dia meninggal setelah 16 hari perawatan, menurut dokter.

Para peneliti mencatat bahwa infeksi C. canimorsus jarang terjadi dengan berbagai gejala. Sebagian besar pasien yang memiliki infeksi parah atau fatal dari bakteri memiliki masalah kekebalan, limpa atau penyalahgunaan alkohol, catat mereka. Tetapi riwayat medis pasien tidak menunjukkan adanya penyakit seperti itu.

Para peneliti memperingatkan pemilik anjing dan kucing yang mengalami gejala seperti flu untuk segera menemukan perawatan medis ketika gejala mereka melebihi apa yang normal dari infeksi virus.

Sekitar 25% orang dengan C. canimorsus akan meninggal.

Tahun lalu, seorang pria dari Wisconsin kehilangan kaki, tangan, dan hidungnya setelah tertular bakteri yang sama dari air liur anjingnya. Dia berjalan lagi dengan bantuan prosthetics.

Pada bulan Juli, seorang wanita dari Ohio memiliki kedua lengan dan kakinya diamputasi setelah bangun dari koma yang disebabkan oleh C. canimorsus

Related posts