Cara Agar Tidak Di Blokir WhatsApp

Beritatrendmasakini.com – Sensor teknologi bukanlah hal yang baru. Tetapi serentetan larangan permanen terbaru dari layanan pesan WhatsApp membuat pengguna di seluruh dunia ketakutan. Ini panduan Anda untuk menjaga hidung tetap bersih dan menghindari larangan.

Pada bulan Februari, WhatsApp mengumumkan bagaimana hal itu dimaksudkan untuk memerangi spam dan penyalahgunaan tanpa perlu melanggar privasi pengguna. Salah satu metodenya melibatkan pemindaian konten dan metadata grup yang tidak terenkripsi (pembuatan tanggal grup, subjek grup, deskripsi grup, dll). Serta tingkat pengiriman pesan untuk mengidentifikasi potensi penipuan dan berbagai aksi jahat lainnya.

Apa Yang Dipertaruhkan

Sekitar 1,5 miliar orang menggunakan WhatsApp di seluruh dunia. Perusahaan menghapus lebih dari dua juta akun spam per bulan, 75% di antaranya secara otomatis dihapus oleh algoritma pembelajaran mesin aplikasi. 20% dari akun palsu ini tertangkap saat pendaftaran.

Perusahaan membanggakan diri melindungi privasi pengguna. Walaupun dengan berbagai tingkat keberhasilan, seperti yang ditunjukkan skandal terbaru.

Namun, perusahaan itu sendiri telah bersumpah untuk tidak pernah membaca pesan pengguna. Juga tidak memberikan akses backdoor kepada pemerintah untuk berkeliling. Enkripsi end-to-end adalah salah satu nilai jual utama dari layanan ini.

Situasi Saat Ini

Kepanikan terbaru bermula dari perusahaan yang secara permanen melarang pengguna yang merupakan bagian dari grup dengan nama jahat atau mencurigakan. Dalam satu contoh seperti itu, pengguna mengklaim bahwa mereka dan semua anggota grup lainnya dilarang dari aplikasi karena satu orang memutuskan untuk mengubah nama grup menjadi “Pornografi Anak.”

Contoh serupa dari humor gelap dan tegang yang menyebabkan kerusakan jaminan dan membuat orang dilarang dari layanan ini telah dilaporkan di tempat lain secara online. Pengguna yang mencari ganti rugi mendapatkan tanggapan otomatis yang memberi tahu mereka bahwa mereka melanggar persyaratan penggunaan WhatsApp apakah nama grup tersebut benar-benar mencerminkan konten di dalam atau tidak.

Salah satu solusi sederhana untuk menghindari larangan (sementara atau lainnya) adalah dengan mengedit info grup dalam pengaturan grup dan memilih opsi ‘Admin Saja’ untuk mencegah setiap pranksters atau wannabe edge lords dari membuat semua orang dilarang dari apa yang telah menjadi bagian yang sangat integral dari komunikasi modern melalui beberapa lelucon hambar.

WhatsApp tampaknya mengetahui kapan pengguna ditambahkan ke grup spam, jadi mungkin ada jeda bagi pengguna yang tidak aktif dalam grup yang dipertanyakan. Sistem ini tidak sempurna dan banyak pengguna yang marah telah berbagi frustrasi mereka pada “eksploitasi yang jelas untuk algoritma WhatsApp AI.”

Banyak yang mengecam kurangnya fungsi opt-in atau out pada kemungkinan perubahan nama grup.

Related posts