Istri al-Baghdadi Tertangkap Di Turki, Mengungkap Rahasia ISIS

Beritatrendmasakini.com – Istri pemimpin ISIS yang terbunuh Abu Bakar al-Baghdadi tertangkap. Ia mengungkapkan “banyak informasi” tentang “pekerjaan dalam” kelompok jihadis, kata seorang pejabat Turki.

Pejabat itu mengatakan bahwa pasangan Baghdadi mengidentifikasi dirinya sebagai Rania Mahmoud. Tetapi sebenarnya adalah Asma Fawzi Muhammad Al-Qubaysi.

Dia dikatakan sebagai “istri pertama” pemimpin ISIS yang terbunuh dalam serangan pasukan khusus AS di Suriah bulan lalu.

Wanita itu ditangkap pada 2 Juni 2018 di provinsi Hatay, dekat perbatasan Suriah, bersama 10 lainnya. Termasuk putri Baghdadi, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Leila Jabeer.

Pejabat itu mengatakan hubungan keluarga dikonfirmasi menggunakan sampel DNA dari Baghdadi yang disediakan oleh otoritas Irak.

“Kami menemukan identitas nyata (sang istri) dengan cukup cepat. Pada saat itu, ia mengajukan banyak informasi tentang Baghdadi dan cara kerja ISIS,” kata pejabat itu.

“Kami dapat mengkonfirmasi banyak hal yang sudah kami ketahui. Kami juga memperoleh informasi baru yang menyebabkan serangkaian penangkapan di tempat lain.”

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan untuk pertama kalinya pada hari Rabu bahwa dia telah ditahan.

“Kami menangkap istrinya – saya katakan ini hari ini untuk pertama kalinya – tetapi kami tidak mempermasalahkan hal itu,” kata Erdogan pada pertemuan mahasiswa di Ankara.

Baca Juga: Perdebatan Tentang Sosial Media Yang “Beracun”

Dia membenarkan bahwa Turki juga telah menangkap saudara perempuan dan ipar Baghdadi.

Erdogan melakukan pukulan cepat ke Amerika Serikat karena melakukan banyak pembunuhan di Baghdadi, dengan mengatakan: “Mereka memulai operasi komunikasi yang sangat besar.”

Pemimpin IS terbunuh dalam serangan pasukan khusus AS yang dilakukan dengan bantuan pejuang Kurdi di provinsi Idlib, Suriah barat laut, tepat di seberang perbatasan dari Turki.

Menurut akun AS, Baghdadi berlari ke terowongan buntu di tempat persembunyiannya dan meledakkan rompi bunuh diri, menewaskan dirinya dan dua anak.

Serangan itu terjadi setelah serangan militer Turki terhadap militan Kurdi, yang telah menjadi sekutu dekat Barat dalam perang melawan IS, tetapi dipandang sebagai teroris oleh Ankara.

Related posts