Perdebatan Tentang Sosial Media Yang “Beracun”

Beritatrendmasakini.com – Banyak yang telah dikatakan tentang dampak negatif potensial dari sosial media – terutama bagi kaum muda.

Itu disebut kecanduan, menimbulkan kecemasan dan berbahaya. Bahkan, sebuah penelitian yang baru-baru ini dilakukan di daerah Montreal melaporkan hubungan antara menghabiskan “terlalu banyak waktu” di sosial media atau menonton televisi dan meningkatnya gejala depresi di kalangan remaja.

Tapi sekarang, dalam upaya untuk menjelaskan aspek positif dari sosial media, para ahli mendesak masyarakat untuk mempertimbangkan kembali.

Amy Orben, seorang peneliti perguruan tinggi di Universitas Cambridge, adalah salah satu dari para pakar itu. Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Scientific American, dia mengatakan berita utama negatif tentang media sosial tampak sensasional. Ia membantahnya.

Dia menganalisis data dari berbagai penelitian tentang penggunaan sosial media dan sementara melalui satu yang menghubungkan peningkatan depresi dan bunuh diri dengan waktu pemutaran film. Ia menemukan apa yang dia cari.

“Saya menemukan bahwa perubahan pada analisis data menyebabkan perubahan besar pada hasil penelitian,” kata Orben dalam wawancara. “Efeknya sebenarnya kecil.”

Pada bulan Mei, Orben menerbitkan beberapa penelitiannya sendiri tentang masalah ini dengan dua peneliti lain. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Prosiding National Academy of Sciences, menemukan bahwa teknologi tidak lebih buruk bagi kesejahteraan remaja daripada makan kentang.

“Kami menemukan bahwa penggunaan media sosial tidak, dalam dan dari dirinya sendiri, merupakan prediktor kuat kepuasan hidup di seluruh populasi remaja,” kata para peneliti.

“Melakukan hal itu akan memberi orang tua dan pembuat kebijakan wawasan yang dapat diandalkan yang mereka butuhkan tentang suatu topik yang paling sering ditandai oleh hype media yang tidak berdasar.”

Julie Smith setuju dengan temuan Orben. Dia adalah pakar literasi media dan profesor komunikasi di Webster University di Missouri.

“Saya cenderung melihat media sosial sebagai alat. Itu semua tergantung pada bagaimana itu digunakan, “katanya. “Itu semua tergantung pada bagaimana platform digunakan dan apa niatnya.”

Smith sebagian besar menyalahkan media berita karena reputasi buruknya disematkan ke media sosial.

“Ketakutan adalah motivator dan penjual yang hebat,” katanya. “Orang-orang terus menonton berita untuk mencari tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Jadi kami menggambarkan media sosial sebagai sesuatu yang mengerikan.”

Manfaat media sosial

Smith bertanya kepada murid-muridnya bagaimana perasaan mereka tentang media sosial. Sementara beberapa tanggapan adalah tentang yang buruk – seperti “ketidakmampuan untuk menentukan apa yang nyata dan apa yang tidak” dan “mendevaluasi beberapa pengalaman jika mereka dianggap tidak layak” – banyak yang tentang yang baik.

Di antara mereka, para siswa mengatakan media sosial memungkinkan mereka untuk terhubung dengan orang-orang “dari seluruh dunia” berdasarkan pada minat bersama yang dimiliki bersama, dan bahwa media itu menawarkan “peluang nyata” untuk mengembangkan keterampilan kewirausahaan.

“Tumbuh di dunia ini, mereka sangat menyadari pro dan kontra,” kata Smith.

Smith mengakui bahwa media sosial dapat memiliki sisi gelap, tetapi dia percaya ada banyak hal positif – jika tidak lebih.

“Pikirkan semua pekerjaan yang telah dibuat oleh platform ini yang tidak ada 10 tahun yang lalu,” katanya.

Dia selalu mendorong murid-muridnya untuk menggunakan media sosial sebagai cara untuk mencari tahu siapa mereka dan apa yang mereka inginkan dari dunia.

“Saya memberi tahu siswa saya [untuk] menemukan orang-orang yang memiliki pekerjaan impian mereka. Ikuti mereka dan ikuti siapa yang mereka ikuti,” kata Smith. “Ini adalah cara bagi orang-orang untuk belajar tentang apa yang terjadi di berbagai industri bahkan sebelum mereka keluar dari sekolah.”

Menurut Diane Pacom, sejumlah besar informasi di ujung jari kita sangat kuat, dan dapat digunakan untuk kebaikan atau buruk. Dia adalah profesor sosiologi di Universitas Ottawa, dan dia percaya lensa kritis adalah apa yang akan membuat perbedaan.

“Anak-anak muda tidak diciptakan setara,” katanya.

Bagaimana cara mengajar literasi media?

Pacom mengatakan bahwa kaum muda harus diajari apa artinya menjadi “warga digital” yang baik sejak awal.

Dalam pandangannya, itu membutuhkan “kejernihan, perspektif yang ada untuk kebaikan bersama” dan “pengetahuan tentang sistem nilai yang berbeda yang ada” dalam dunia online.

“Ini adalah ide untuk membuat orang muda sadar akan bahaya, tetapi tidak hanya bahaya,” katanya. “Tunjukkan pada mereka aspek negatif dan positif … persis sama dengan warga biasa.”

Dalam mengajar remaja tentang literasi media, Smith berfokus pada pembinaan, bukan berkhotbah.

“Mereka tahu lebih banyak tentang hal itu daripada kita,” katanya.

“Mari kita mulai melatih mereka tentang cara yang benar untuk membangun profil; cara yang benar untuk berbagi keterampilan dan bakat mereka; cara yang benar untuk mengumpulkan orang-orang yang Anda ikuti dan yang mengikuti Anda. “

Dia juga percaya bahwa sangat penting untuk mengajar orang tidak hanya bagaimana menggunakan media sosial, “tetapi bagaimana media sosial menggunakannya.”

“Di banyak situs gratis. Mereka bukan pelanggan, mereka adalah produk yang dijual,” katanya. “Aku tidak yakin mereka mengerti itu.”

Kebutuhan akan nuansa
Ketika datang ke diskusi tentang media sosial di media dan di luar, Jenna Jacobson mengatakan konteks dan nuansa sangat penting.

“Ada beberapa penelitian yang menunjuk ke sisi negatif dari media sosial. Tetapi perlu ada fokus pada konteks dan konten,” kata Jacobson, asisten profesor di Sekolah Manajemen Eceran Ted Rogers School Ryerson University di Toronto.

“Setiap hari, ada perubahan baru … Daripada positif bersih atau negatif bersih, saya pikir lebih menarik untuk melihat bagaimana individu menggunakan platform, tata kelola platform.”

Baca Juga: Pembunuhan Jurnalis Aktivis Indonesia, 2 Ditangkap

Dia berpendapat bahwa literasi media diperlukan untuk semua generasi – bukan hanya anak muda. “Kita perlu memahami syarat dan ketentuan, kebijakan privasi, algoritme, praktik kotak hitam yang tidak cukup kita bicarakan,” katanya.

Tetapi Jacobson juga mengadvokasi akuntabilitas dari platform media sosial individu.

“Mampu menentukan apa yang dimaksud dengan akun media sosial palsu, mampu menyesuaikan pengaturan privasi kami. Mampu memahami bahwa kami tidak melihat semua sisi. Kami tidak melihat gambaran lengkap berdasarkan posting teman kami. Bahwa ada algoritma yang dimainkan,” katanya.

“Kami sekarang mulai melihat ke platform untuk mengatakan,‘ perlu ada perubahan. ‘”

Related posts