Bahaya! Jangan Pakai Mobil Elektrik Dan Paper Bag!

Beritatrendmasakini.com – Selain makanan organik yang berbahaya bagi bumi, penggunaan mobil elektrik dan juga kantong kertas atau paper bag juga berbahaya bagi lingkungan lho!

Makanan organik juga bukan satu-satunya produk “hijau” yang kurang ramah lingkungan daripada yang disarankan oleh pemasarannya. Energi terbarukan, yang dielu-elukan sebagai jawaban atas ketergantungan petrokimia dunia, bukanlah obatnya – semua itu digambarkan sebagai. Tenaga surya, misalnya, tidak menghasilkan emisi karbon begitu panel surya menyala dan beroperasi, tetapi pembuatannya berantakan. Diproduksi dengan kadmium logam berat karsinogenik, mutagenik, dan membutuhkan miliaran liter air untuk diproduksi dan didinginkan, sel surya memiliki sisi gelapnya sendiri yang jarang diperiksa dalam diskusi tentang perubahan yang akan terjadi pada energi terbarukan.

Mobil listrik telah menjadi simbol kemajuan lingkungan, dengan perusahaan yang memproduksi mereka menerima subsidi pemerintah di banyak negara. Tetapi lebih banyak energi yang dikonsumsi dalam produksi mobil listrik daripada kendaraan bertenaga gas, dan sebuah studi 2011 menemukan jejak karbon kedua kendaraan hampir sama. Mobil listrik mungkin tidak menghasilkan emisi saat mengemudi, tetapi mereka hanya hijau seperti listrik yang digunakan untuk mengisi daya. Lebih buruk lagi, baterai yang mereka gunakan penuh dengan logam beracun seperti lithium, tembaga, dan kobalt. Penambangan zat-zat ini merusak lingkungan, dan pembuangan baterai bekas yang tidak tepat dapat menyebabkannya bocor kembali ke alam.

Biomassa dan biofuel tentu terdengar ramah lingkungan – bagaimana Anda bisa salah dengan “bio” dalam nama – tetapi sebenarnya menghasilkan lebih banyak emisi karbon daripada bahan bakar fosil untuk menghasilkan jumlah energi yang sama. Zat-zat yang dapat dibakar di bawah naungan “biomassa” dapat mencakup apa saja mulai dari limbah kayu hingga sampah, yang berarti dapat membakar bersih atau mengotori atmosfer dengan polutan. Dan bahkan membakar kayu ‘bersih’ berarti menebang pohon – hampir tidak ramah lingkungan.

Siapa Bilang Paper Bag Itu 100% Aman?

Bahkan pilihan kantong kertas bukan plastik tidak ramah lingkungan seperti yang dipikirkan kebanyakan orang. Dengan asosiasi plastik = jahat, orang-orang mengabaikan bahwa kantong kertas menghasilkan lebih banyak polusi udara dan air daripada plastik dan sebenarnya membutuhkan lebih banyak energi untuk didaur ulang. Mereka mengambil lebih banyak ruang di tempat pembuangan sampah dan membutuhkan lebih banyak bahan bakar untuk dikirim. Kantong plastik belum tentu lebih baik – Great Pacific Garbage Patch adalah bukti kerusakan yang ditimbulkannya – tetapi konsumen yang percaya mereka menyelamatkan bumi dengan meminta kantong kertas di supermarket (dan kota yang menganggap pelarangan plastik adalah jawabannya) adalah sayangnya salah kaprah.

Plastik ada dalam segala hal, bahkan dalam produk yang dianggap ‘hijau’, menurut Philipp Sapozhnikov dari Shirshov Institute of Oceanology.

“Plastik murah untuk diproduksi. Mikropartikelnya ada dalam kosmetik, deterjen, scrub pengelupasan kulit, bahkan dalam yang ‘ramah lingkungan’ juga, ”katanya kepada RT. Usulan larangan UE terhadap mikroplastik dalam kosmetik awal tahun ini membuat merek kosmetik berlomba untuk menentangnya, mengisyaratkan bahwa miliaran biaya industri akan diteruskan ke konsumen.

Jadi mengapa perusahaan terburu-buru untuk merek hal-hal sebagai hijau yang sama sekali tidak, dan mengapa konsumen membiarkan mereka lolos begitu saja? Termasuk dalam label harga (biasanya besar) adalah perasaan bahwa pembeli entah bagaimana “membuat perbedaan.” Pembeli datang dengan rasa kebesaran mereka sendiri tanpa harus mengangkat jari, merasa seperti bagian dari solusi untuk suatu masalah yang sebelumnya tidak dapat diatasi.

“Kita semua memiliki kecenderungan ini, jika Anda menghadapi masalah besar yang rumit seperti perubahan iklim atau menyelamatkan hutan hujan, jika Anda melakukan satu hal, seperti mematikan lampu ketika Anda meninggalkan kamar atau mendaur ulang, itu membuat Anda merasa seperti Anda ‘ kembali, “Andrew Revkin, pendiri Inisiatif Komunikasi dan Keberlanjutan Universitas Columbia mengatakan kepada RT. “Saya pikir ada kecenderungan besar dalam sifat manusia hanya untuk menarik diri dari masalah yang sangat besar, karena … mereka membutuhkan perubahan sistem. Kami tidak akan menyelesaikan krisis iklim dengan mematikan lampu ”- atau dengan membeli hijau.

Baca Juga: Udara Beracun Di New Delhi, Mencari Pertolongan Kesehatan

“Merek memungkinkan orang untuk menepuk punggung mereka sendiri tanpa mereka secara pribadi harus mengorbankan apa pun,” Will Fowler, direktur kreatif Headspace, mengatakan kepada Guardian pada tahun 2017, menggambarkan pasar banteng dalam pensinyalan kebajikan perusahaan. Dan ini adalah inti dari konsumerisme hijau – meyakinkan orang-orang yang terbiasa dengan standar hidup konsumsi tinggi bahwa mereka tidak perlu mengubah gaya hidup mereka untuk mengurangi jejak karbon mereka.

Pada kenyataannya, mengonsumsi lebih sedikit selalu lebih baik daripada mengonsumsi produk “hijau”. Tetapi tidak ada cara bagi perusahaan untuk memonetisasi non-konsumsi, dan tidak ada cara untuk menumbuhkan ekonomi suatu negara melalui tidak menghabiskan uang. Untuk semua tinta yang terbuang dalam menggembar-gemborkan “kapitalisme yang welas asih,” pertumbuhan ekonomi yang tidak terkendali tidak kompatibel dengan mengurangi dampak lingkungan manusia. Tidak ada negara yang dapat membeli nol emisi (meskipun itu tidak akan menghentikan pemerintah untuk mencoba dengan konstruksi seperti penyeimbang karbon dan pembatasan) yang berbau pemikiran magis).

Sudah menjadi sifat manusia untuk ingin menyelamatkan planet ini, dan korporasi yang mendorong kegemaran konsumen hijau hanya mengambil keuntungan dari naluri ini. Tetapi satu-satunya hal yang hijau tentang produk mereka adalah uang yang dihabiskan untuk membelinya.

Related posts