Hong Kong: Polisi Dan Pemrotes Berselisih Di Depan Hotel

Beritatrendmasakini.com – Petugas polisi di Hong Kong pada hari Minggu menembakkan gas air mata dan berkelahi dengan demonstran yang marah di luar sebuah hotel mewah, tanda lain dari kesopanan di pusat keuangan yang bergolak oleh hampir lima bulan protes.

Para pengunjuk rasa mulai berkumpul di sore hari di distrik perbelanjaan yang sama di mana seminggu sebelumnya polisi menggunakan meriam air dengan pewarna biru yang menyengat untuk membersihkan demonstrasi damai di luar masjid. Unjuk rasa pada hari Minggu ditagih sebagian sebagai bentuk dukungan untuk etnis minoritas kota.

Petugas polisi anti huru hara menembakkan gas air mata ke demonstran kurang dari satu jam setelah rapat umum dimulai, dan ada kehadiran polisi yang berat di daerah itu hingga malam.

Unjuk rasa pada hari Minggu tidak sah dan dilakukan sehari setelah pengadilan setempat mengeluarkan perintah sementara yang melarang pelecehan terhadap petugas polisi.

Inilah yang terbaru tentang protes Hong Kong.

Unjuk rasa pada hari Minggu sore berlangsung di lingkungan pelabuhan Tsim Sha Tsui, beberapa blok dari Semenanjung, salah satu hotel mewah tertua dan termahal di kota itu. Demonstran membawa tanda-tanda yang mengatakan, “Keadilan akan menang” dan “Menentang Partai Komunis, berperang melawan totaliterisme.”

Ada kehadiran polisi yang berat sejak awal, dan dalam beberapa menit, petugas berselisih dengan para pemrotes dan menembakkan gas air mata dan semprotan merica. Para wartawan di dalam lobi Semenanjung melihat orang-orang tersedak oleh gas air mata yang datang dari jalan. Polisi Hong Kong kemudian mengatakan di Twitter bahwa pengunjuk rasa telah menyerang petugas dengan payung dan “benda keras.”

Cindy Chan, pensiunan petugas kebersihan, terlibat pertengkaran dengan tiga petugas polisi yang mengenakan kerusuhan di jalan di luar Semenanjung. Dia berkata dia telah berteriak, “Cobalah untuk menggunakannya pada dirimu dan lihat bagaimana rasanya!”

Unjuk rasa akhir pekan lalu di luar masjid Tsim Sha Tsui juga disebut sebagai solidaritas dengan etnis minoritas kota itu. Itu terjadi beberapa hari setelah seorang penyelenggara hak-hak sipil diserang dengan palu oleh para lelaki yang oleh laporan berita lokal digambarkan sebagai orang Asia Selatan.

Ketika polisi membubarkan kerumunan di luar masjid akhir pekan lalu, mereka menggunakan meriam air yang menembakkan pewarna biru menyengat, memukul para pengunjuk rasa, wartawan dan pintu masuk gedung. Polisi kemudian mengatakan bahwa penyemprotan masjid itu kecelakaan.

Saat malam tiba pada hari Minggu, ratusan petugas berbaris dari Tsim Sha Tsui menuju lingkungan kelas pekerja yang lebih jauh ke utara di Semenanjung Kowloon. Sebuah truk polisi menyemprotkan meriam air, meskipun tanpa pewarna biru yang menyengat, dan lebih banyak gas air mata ditembakkan.

Demonstrasi pada hari Minggu terjadi sehari setelah pengadilan Hong Kong mengeluarkan perintah sementara yang melarang publik dari melecehkan atau memposting rincian pribadi petugas polisi secara online.

Departemen Kehakiman telah meminta larangan itu sebagai cara untuk mencegah pengunjuk rasa dari mengeluarkan informasi tentang petugas dan keluarga mereka – sebuah taktik yang dikenal sebagai “doxxing.” doxxed.

Perintah sementara itu, yang berlaku hingga 8 November, memicu kecaman karena bahasa luasnya dan kemungkinan efek dingin pada kebebasan berbicara. Ahli hukum mencatat bahwa itu hanya berlaku untuk petugas kepolisian Hong Kong dan tidak untuk masyarakat luas.

Larangan doxxing hanya pembatasan terbaru pada gerakan protes. Pada awal Oktober, pemimpin Hong Kong, Carrie Lam, meminta kekuatan darurat untuk melarang masker menghadapi protes, membuatnya dihukum oleh denda dan sampai satu tahun penjara.

Tidak jelas bagaimana pemerintah berencana untuk menegakkan larangan doxxing baru.

Ratusan profesional medis berdemonstrasi di sebuah taman pusat Hong Kong pada Sabtu malam untuk mengekspresikan oposisi terhadap apa yang mereka sebut sebagai kekerasan polisi terhadap pengunjuk rasa. Mereka juga mengutuk penangkapan para profesional medis baru-baru ini yang bekerja di garis depan protes.

Petugas polisi yang mengenakan pakaian anti huru hara telah menekan demonstrasi selama berbulan-bulan menggunakan gas air mata, semprotan merica, meriam air dan kadang-kadang putaran hidup. Awal bulan ini, seorang petugas menembak di bagian dada, tetapi tidak membunuh, seorang pemrotes remaja yang telah menuntutnya.

Unjuk rasa hari Sabtu berakhir dengan damai, tetapi ada perselisihan tengah malam antara pengunjuk rasa dan polisi di Yuen Long, sebuah distrik dekat perbatasan dengan daratan Cina.

Yuen Long telah menjadi titik nyala dalam protes sejak 22 Juli, ketika gerombolan pria berkerudung putih dengan tongkat dan batang logam menyerang puluhan orang, termasuk wartawan dan anggota parlemen pro-demokrasi, di stasiun kereta Yuen Long.

Para pengunjuk rasa telah mendorong warga untuk berbelanja dan makan di bisnis yang mendukung gerakan pro-demokrasi mereka, beberapa di antaranya sekarang menampilkan stiker “otentikasi”. Seruan itu datang karena semakin banyak bisnis dan etalase Hong Kong telah dirusak dalam beberapa pekan terakhir – kebanyakan oleh para pengunjuk rasa, tetapi juga oleh para pendukung pemerintah.

Pada hari Kamis, Lung Mun Cafe, sebuah restoran tradisional Hong Kong yang mendukung gerakan protes, dirusak oleh orang-orang yang memegang batang baja yang tampaknya adalah pendukung pemerintah. Pelanggan datang ke kafe berbondong-bondong akhir pekan ini, meskipun jendela dan mesin kasirnya masih rusak.

Related posts