Laporan Menemukan Banyak Masalah Di Lion Air

Beritatrendmasakini.com – Perwira pertama mengatakan kepada kapten bahwa ia telah dipanggil pada jam 4 pagi dan disuruh bekerja penerbangan, yang tidak sesuai jadwal aslinya. Kapten menjawab bahwa dia terkena flu. Dia batuk 15 kali dalam satu jam sebelum lepas landas.

Maka dimulailah Lion Air Penerbangan 610, yang menabrak Laut Jawa 13 menit setelah lepas landas dari Jakarta, ibukota Indonesia, setahun yang lalu, menewaskan semua 189 orang di dalamnya.

Pilot-pilot itu, yang satu terengah-engah dan satu yang sakit, tidak dapat mengetahui bahwa mereka berada dalam situasi yang tidak dapat dipertahankan: Mereka telah diberikan sebuah pesawat yang sekarang dikatakan penyelidik internasional memiliki masalah desain yang fatal.

Percakapan mereka dijelaskan dalam laporan akhir simpatisan simpatisan Indonesia, yang dirilis pada hari Jumat. Ini menyalahkan kombinasi faktor-faktor untuk bencana, termasuk cacat desain sistematis di Boeing 737 Max yang diperparah oleh masalah pemeliharaan dan penyimpangan pada kru penerbangan.

Nurcahyo Utomo, seorang penyelidik untuk Komite Keselamatan Transportasi Nasional Indonesia, mencatat apa yang dia katakan adalah sembilan faktor yang berkontribusi, termasuk ketergantungan sistem otomatis pada sensor tunggal; salah perhitungan sensor itu selama perbaikan; kurangnya dokumentasi penerbangan dan perawatan; dan kegagalan awak pesawat untuk mengelola kekacauan di kokpit ketika peringatan darurat dibunyikan.

“Kesembilan faktor itu harus terjadi bersama,” kata Pak Nurcahyo pada konferensi pers di Jakarta. “Jika salah satu dari sembilan faktor yang berkontribusi itu tidak terjadi, kecelakaan itu tidak akan terjadi.”

Kurang dari lima bulan setelah kecelakaan 29 Oktober, 737 Max lainnya jatuh di Ethiopia, menewaskan 157 orang. Kerusakan sistem otomatis, yang disebut MCAS, mengirim pesawat Lion Air dan pesawat Ethiopian Airlines, Penerbangan 302, ke penyelaman hidung tempat mereka tidak pulih.

Boeing telah terguncang oleh krisis 737 Max, jet terlarisnya, yang telah mendarat sejak Maret dan sedang diselidiki oleh regulator di seluruh dunia. Keuntungan perusahaan, yang dirilis minggu ini, turun sekitar setengahnya di kuartal ketiga.

Presiden dan kepala eksekutif Boeing, Dennis Muilenburg, mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis pada hari Jumat bahwa perusahaan sedang membahas rekomendasi regulator Indonesia “dan mengambil tindakan untuk meningkatkan keselamatan 737 Max untuk mencegah kondisi kontrol penerbangan yang terjadi dalam kecelakaan ini dari pernah terjadi lagi. “

Bulan lalu, Dewan Keselamatan Transportasi Nasional di Amerika Serikat menemukan bahwa Boeing telah meremehkan efek seperti apa yang disebabkan oleh kerusakan fungsi sistem MCAS, yang secara otomatis dapat mendorong hidung pesawat ke bawah, dapat terjadi pada lingkungan kokpit.

Sebuah laporan multi-lembaga di Amerika Serikat menemukan bahwa Boeing belum menjelaskan secara memadai kepada regulator federal bagaimana sistem itu bekerja, dan bahwa Administrasi Penerbangan Federal mengandalkan perusahaan untuk memeriksa teknologi tersebut.

Laporan Indonesia menyerukan agar FA.A. mengawasi bagaimana pesawat baru disertifikasi.

“Kami menyambut rekomendasi dari laporan ini dan akan mempertimbangkan ini dan semua rekomendasi lainnya dengan hati-hati saat kami melanjutkan peninjauan kami terhadap perubahan yang diusulkan pada Boeing 737 Max,” FA.A. kata dalam sebuah pernyataan.

Latief Nurbana, yang putranya yang berusia 24 tahun terbunuh dalam kecelakaan Lion Air, mengatakan laporan itu memperkuat keyakinannya bahwa Boeing dan FA.A. memikul tanggung jawab.

“Tanggapan saya sebagai anggota keluarga korban, sebagai seorang ayah: Seperti yang telah kami duga sejak awal, kecelakaan ini disebabkan oleh dua institusi,” katanya.

Tetapi laporan itu juga menemukan masalah di tempat lain.

Pesawat Lion Air telah beroperasi hanya dua bulan, dan memiliki empat masalah yang tercatat dalam minggu-minggu sebelum kecelakaan. Pada penerbangan sehari sebelum kecelakaan, pilot dapat memperbaiki masalah serupa dengan sistem anti-kios otomatis pesawat.

Awak pesawat yang ditakdirkan itu mungkin tidak mengetahui kejadian sebelumnya, kata laporan itu.

Sebuah sensor yang disebut angle of attack, yang mengukur sudut pendakian pesawat, mungkin salah perhitungan oleh sebuah perusahaan di Florida, lapor laporan itu. Itu turun 21 derajat dari sensor kedua di pesawat. Pada hari Jumat, FA.A. mencabut sertifikasi perbaikan perusahaan, Xtra Aerospace.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa petugas pertama Lion Air Flight 610 telah menjadi bingung tentang beberapa prosedur yang seharusnya dilakukan dari memori, dan bahwa maskapai penerbangan mungkin tidak menangani indikasi sebelumnya bahwa petugas tersebut tidak menguasai prosedur tersebut.

Related posts