Kuil Hindu Dirusak Di Pakistan

Beritatrendmasakini.com –  Pada 15 September 2019, protes pecah di kota Ghotki di Pakistan tenggara. Para pengunjuk rasa menanggapi dugaan insiden penistaan ​​terhadap Nabi Muhammad oleh anggota komunitas Hindu. Para pemrotes merusak sebuah kuil Hindu dan merusak Sekolah Umum Sindh di mana dugaan penistaan ​​diyakini terjadi. Komunitas Hindu setempat tetap berada di dalam ruangan karena ketakutan ketika sejumlah video muncul di media sosial pemrotes yang menggunakan tongkat yang meneriakkan slogan-slogan.

Menanggapi reaksi keras dari para pengunjuk rasa, anggota komunitas Muslim dan Hindu berbicara menentang para pengacau dengan beberapa netizen menunjukkan bagaimana ekstremis agama didukung oleh hukum penistaan ​​agama.

Tindakan dugaan penistaan ​​agama

Notan Lal, seorang anggota komunitas Hindu dan pemilik Sekolah Umum Sindh, dituduh mengatakan komentar menghujat kepada muridnya Muhammad Ihtisham. Ayah Ihtisam, Abdul Aziz Rajput, mengajukan Laporan Informasi Pertama (FIR) berdasarkan Pasal 295 (c) KUHP Pakistan yang membahas “komentar menghina sehubungan dengan Nabi Suci”.

Menurut laporan, siswa Ihtisham mengaku membesar-besarkan tuduhan penistaan ​​karena dia marah dengan kepala sekolah Notan Lal karena memarahinya. Ihtisam kemudian meminta maaf kepada Notan Lan.

Ketika video-video vandalisme mulai beredar di media sosial, ada keributan terkait kerusakan pada kuil, dengan orang-orang mengecam insiden itu dan menuntut polisi untuk segera menangkap pelakunya.

Menurut pembaruan terakhir, polisi mendaftarkan tiga kasus terhadap perusuh karena perusakan, ancaman dan penyumbatan jalan.

Ada spekulasi bahwa beberapa pemrotes adalah pengikut pemimpin agama setempat, Pir Abdul Haq alias Mian Mithu, yang secara luas dituduh terlibat dalam pemindahan paksa perempuan Hindu di Sindh. Namun menurut polisi, Mian Mithu tidak ada di kota pada hari itu dan putranya adalah bagian dari komite perdamaian yang bertemu dengan komunitas Hindu di kemudian hari, masih, sebuah tagar sedang tren di media sosial untuk menangkap Mian Mithu.

Komisi Hak Asasi Manusia Pakistan mengutuk insiden itu dan meminta pihak berwenang untuk segera turun tangan membawa hukum dan ketertiban di daerah tersebut.

Pakistan Tehreek-i-Insaf (PTI) Anggota Majelis Nasional Ramesh Kumar Vankwani, yang mengepalai Dewan Hindu Pakistan, membantu menjaga keamanan Notan Lal. Lal dipindahkan ke lokasi yang dirahasiakan untuk menjauhkannya dari gerombolan massa dan untuk diserahkan kepada polisi sesuai kebutuhan.

Meskipun ada kekacauan di daerah itu, sejumlah besar orang dari Ghotki maju untuk mendukung komunitas Hindu. Beberapa penatua Muslim tidak hanya terjaga sepanjang malam di kuil untuk mendukung mereka, tetapi mereka juga bergabung dalam aksi damai, membantu polisi menjaga perdamaian, dan mengirimkan pesan kepada para pengikut mereka untuk menghormati kesucian tempat-tempat ibadah.

Setelah pembunuhan Gubernur Punjab Salman Taseer pada 2011 karena pandangannya tentang hukum penistaan negara, diskusi seputar hukum penistaan agama Pakistan telah berkembang. Pakistan mewarisi undang-undang penistaan yang diberlakukan oleh otoritas kolonial Inggris dan membuatnya parah dengan memasukkan unsur-unsur dari hukum Syariah Muslim selama 1980-an menjadikannya salah satu undang-undang anti-penistaan agama yang paling ketat. Dalam tiga dekade terakhir, ribuan orang telah ditangkap dan belasan orang dilaporkan dibunuh menyusul tuduhan penistaan.

Sebelumnya, orang-orang tidak membicarakannya karena takut akan serangan balasan, tetapi sekarang orang-orang secara terbuka mendiskusikan bagaimana Aasia Bibi, Mashal Khan, Junaid Hafeez, Shama Shehzad dan yang lainnya menderita di tangan para ekstremis agama dan hukum penistaan agama.

Related posts