PBB Mengecam AS Tentang Perang Di Suriah

Beritatrendmasakini.com – Komisi Penyelidikan PBB mengecam kejahatan perang yang dilakukan terhadap warga sipil di Suriah oleh pasukan AS dan sekutu, dalam sebuah laporan baru yang menggambarkan bagaimana selama 9 tahun, perang telah membuat beberapa bagian negara ini nyaris hancur total.

Warga sipil terus menanggung akibat dari permusuhan di tangan semua pihak dalam konflik, demikian laporan yang dilaporkan oleh Komisi Penyelidikan Internasional Independen PBB tentang Republik Arab Suriah. Namun, ia memilih koalisi internasional yang dipimpin AS untuk penargetan berulang kali dan tanpa pandang bulu terhadap non-kombatan.

“Pasukan koalisi internasional gagal menggunakan tindakan pencegahan yang diperlukan untuk membedakan secara memadai antara tujuan militer dan warga sipil,” kata laporan itu, memperingatkan bahwa “melancarkan serangan tanpa pandang bulu yang mengakibatkan kematian atau cedera pada warga sipil sama dengan kejahatan perang dalam kasus di mana serangan tersebut dilakukan secara serampangan.”

Pasukan AS dan sekutu dipersalahkan atas penghancuran besar-besaran kota-kota dan desa-desa di [Deir ez-Zor] Governorate dan mengakibatkan pemindahan ribuan orang, banyak dari mereka berakhir di kamp Al-Hol yang terkenal buruk, di mana penyakit dan kondisi buruk menguasai.

Selain gagal mengambil tindakan pencegahan untuk meminimalkan kerusakan pada warga sipil, laporan itu mengutip “kondisi kemanusiaan yang mengerikan” yang diderita oleh populasi yang terperangkap di antara “korupsi yang menyebar luas, pemerasan, kurangnya layanan dan keamanan, dan penyalahgunaan kekuasaan” oleh dukungan AS. Pasukan Demokratik Suriah dan sisa-sisa kelompok teroris IS (sebelumnya ISIS, serta kelompok lain seperti Organisasi Pembebasan Levant (juga dikenal sebagai Hayat Tahrir al-Sham, afiliasi Al-Qaeda), yang itu menuduh sengaja meneror populasi yang hidup di bawah kendali pemerintah Suriah.

Sementara pasukan pemerintah Suriah juga dikritik karena pilihan target mereka, dituduh menyerang fasilitas medis dan infrastruktur sipil lainnya yang dilindungi di Idlib, dan gagal menghormati zona demiliterisasi yang disusun oleh Rusia dan Turki, AS tetap menjadi tamu tak diundang di Suriah, menambahkan penghinaan terhadap luka-luka yang ditimbulkan oleh militernya.

Badan PBB lainnya, Komisi Hak Asasi Manusia, merilis sebuah laporan pekan lalu yang mengesampingkan AS, Inggris, dan Prancis atas peran mereka dalam krisis kemanusiaan di Yaman, di mana koalisi yang dipimpin Arab Saudi telah memerangi pasukan lokal sejak 2015. PBB HRC menyatakan bahwa membantu dan bersekongkol dengan kejahatan perang – dengan menjual senjata yang diketahui oleh suatu negara akan digunakan untuk melakukan kejahatan – juga merupakan kejahatan perang.

Related posts